Penelitian ilmiah dan medis berkorelasi dengan buruknya kualitas udara dalam ruangan (IAQ) dan peningkatan kadar karbon dioksida (CO2) dalam ruangan kantor

Meningkatkan IAQ (Indoor Air Quality)

CO2 adalah polutan jejak yang merusak fungsi kognitif dan pernapasan. Konsentrasi berkelanjutan yang melebihi 600-700 parts per million (ppm) di atas tingkat luar dikaitkan dengan ventilasi yang tidak memadai dan, dengan demikian, berfungsi sebagai proksi yang nyaman untuk kesehatan udara dalam ruangan secara keseluruhan.

Badan Perlindungan Lingkungan A.S. mengidentifikasi IAQ sebagai salah satu dari lima risiko lingkungan paling mendesak bagi kesehatan masyarakat. Manajer fasilitas dan insinyur bangunan sering kali bertanggung jawab untuk memastikan ventilasi yang optimal dalam ruang kerja dan tempat tinggal, namun banyak yang tidak terbiasa dengan alasan ilmiah atau metode untuk mencapai kontrol tersebut. Pencatat data nirkabel yang mengukur CO2, bersama dengan suhu dan kelembaban, memberikan kesadaran real-time kritis – penting untuk menegakkan standar lingkungan yang tinggi bagi penghuni.

Dengan pemantauan CO2 jangka panjang, operator gedung akan mendapatkan wawasan untuk mendukung keputusan yang lebih baik mengenai kontrol ventilasi dan peningkatan HVAC — proyek yang dapat mengarah pada penghematan energi yang signifikan dan peningkatan kualitas udara dalam ruangan secara keseluruhan. Data CO2 yang komprehensif dan spesifik lokasi di lingkungan gedung juga membantu memfokuskan perbaikan HVAC pada solusi yang paling efektif dan hemat biaya.

Alat Untuk Mengukur Kadar CO2 Ruangan

Kadar CO2 Dalam Ruangan Yang Tinggi Dapat Merusak Produktivitas dan Mood Para Penghuni Ruangan

Penanda utama kualitas udara dalam ruangan adalah karbon dioksida, yang di hasilkan dari pernapasan manusia dan hewan, bahan organik yang membusuk, dan pembakaran kayu, karbohidrat, dan juga bahan bakar fosil. Pada kepadatan yang rendah, CO2 tidak berbau dan tidak berasa. Namun, tekanan dalam ruangan yang berbeda dapat mengganti metrik kualitas udara tertentu, terutama para penghuni bioeffluen yang berbau (bau badan). Tidak hanya ventilasi bangunan yang tidak memadai untuk meningkatkan kelembaban dan jamur, tetapi peningkatan CO2 juga meningkatkan keluhan udara yang kotor karena mengganggu produktivitas penghuni dan mood seseorang.

Dalam sebuah studi terobosan, menurut Lawrence Berkeley National Laboratory, “Pada sembilan skala kinerja pada pengambilan keputusan, subjek yang di uji menunjukkan pengurangan yang signifikan pada enam skala pada tingkat CO2 1.000 parts per million (ppm) dan besar pengurangan tujuh skala pada 2.500 ppm. Penurunan kinerja yang paling dramatis, di mana subjek dinilai sebagai ‘disfungsional,’ karena mengambil inisiatif dan berpikir secara strategis”

Tingkat kadar CO2 dalam ruangan yang meningkat hingga sangat tinggi menghasilkan skor yang lebih rendah pada enam dari sembilan skala kinerja pengambilan keputusan pada seseorang.
Bahaya Kesehatan Karbon Dioksida Melawan Tekanan.
Batas Kadar CO2 Untuk Negara Tertentu.

Tabel di atas membandingkan ambang batas kadar CO2 yang dapat diterima dan ditetapkan oleh ASHRAE dan pemerintah global lainnya dan badan standar. Dalam kebanyakan kasus, angka-angka ini tidak menjadi faktor dalam penelitian terbaru yang bahkan berkorelasi dengan tingkat CO2 sederhana dengan fungsi kognitif. Sebaliknya, angka-angka ini menentukan tingkat di mana kesehatan manusia dapat terkena dampak tanpa memperhatikan penurunan kemampuan kognitif atau persepsi kualitas udara dalam ruangan yang buruk. Angka-angka secara khusus mengecualikan individu sensitif yang akan mendapat manfaat dari tingkat konsentrasi yang lebih rendah. Selain itu, penelitian menunjukkan korelasi kuat bahkan 100 ppm di udara luar untuk berkorelasi positif dengan peningkatan kemungkinan sakit tenggorokan, mengi, dan masalah pernapasan lainnya.

Ketika menilai tingkat kadar/suhu dalam ruangan, penting untuk tidak hanya mengukur rasio CO2 saja, tetapi juga membandingkannya dengan tingkat luar ruangan. Karena efektivitas ventilasi berkaitan dengan perbedaan antara tingkat dalam dan luar ruangan, sedangkan pertimbangan kesehatan dan fungsi kognitif berkorelasi baik dengan ventilasi keseluruhan, serta tingkat CO2 yang ada dalam struktur.

Menghubungkan Kadar CO2 ke Tingkat Ventilasi

Diadaptasi dari Program Energi Ekstensi Universitas Negeri Washington. Angka-angka tersebut merupakan perkiraan berdasarkan jumlah konstan penghuni dewasa yang menetap, tingkat ventilasi konstan, dan kadar CO2 di udara luar yang diperbarui menjadi 400 ppm (awalnya 380).

Pada tahun 2013 ASHRAE mengumumkan bahwa Ventilasi dan Kualitas Udara Dalam Ruangan yang Dapat Diterima di Gedung-Gedung Hunian Bertingkat Rendah tidak menetapkan batasan CO2 dalam bangunan hunian bertingkat rendah. Akan tetapi disebutkan bahwa tingkat ventilasi minimum adalah:

Qtot = 0.03Afloor + 7.5(Nbr + 1)

Yang dimana,

Qtot = total laju ventilasi yang dibutuhkan, cfm
Afloor = luas lantai tempat tinggal, ft2
Nbr = jumlah kamar tidur (tidak boleh kurang dari 1)

Dengan demikian, tempat tinggal dengan ketinggian 2.500 kaki dengan empat kamar tidur akan membutuhkan setidaknya 113 cfm (cubic feet per minute) ventilasi seluruh bangunan. Area spesifik seperti kamar mandi dan dapur memiliki ventilasi tambahan yang dikendalikan permintaan minimum, masing-masing 100 cfm (50 L / dt) dan 50 cfm (25 L / dt). Tingkat ventilasi untuk bangunan multi-keluarga sedikit lebih tinggi, dan termasuk penyediaan 0,06 cfm per kaki2 (30 L / dtk per 100 m2) luas lantai untuk area umum dalam ruang yang dikondisikan.

Namun, tingkat minimum ini mungkin tidak cukup untuk menjaga tingkat kadar CO2 ke ambang batas yang dapat diterima, terutama di fasilitas hunian tinggi. Dengan demikian, kebutuhan untuk menyebarkan data logger menjadi lebih penting karena manajer fasilitas dan insinyur akan memperhatikan risiko CO2 di gedung mereka.

Memilih Data Logger CO2 yang Tepat

Mengingat hal tersebut di atas, data logger CO2 adalah solusi ekonomis untuk mendeteksi dan mengelola risiko peningkatan kadar CO2 — penting untuk mengembangkan strategi pengurangan yang dapat mencakup:

  • Peningkatan ventilasi mekanik dan aliran udara
  • Injeksi udara luar yang melalui penukar panas hemat tinggi
  • Penggunaan bijak dari windows yang dapat dioperasikan
  • Kipas langit-langit untuk meningkatkan sirkulasi udara
  • Pengurangan atau mitigasi sumber penghasil CO2 internal

Namun, memilih logger yang tepat dapat menjadi sesuatu yang menakutkan tanpa terlebih dahulu memahami perbedaan kunci antara perangkat yang tersedia. Meskipun banyak penjual saat ini yang menawarkan rentang pengukuran yang sebanding dan akurasi sensor, faktor kegunaan termasuk opsi konektivitas, alarming, usia baterai, dan biaya kalibrasi jangka panjang bervariasi lebih luas.

Kemampuan Bluetooth

Teknologi nirkabel yang canggih memberikan keuntungan pengguna yang belum pernah terjadi sebelumnya termasuk pengumpulan data yang efisien, manajemen yang mudah dengan berbagi data, dan operasi yang ramah pengguna secara keseluruhan. Memanfaatkan kemajuan terbaru saat ini dalam komunikasi nirkabel berdaya rendah, beberapa data logger CO2 sekarang menggabungkan teknologi Bluetooth Low Energy (BLE) yang mengambil data dan status pencatat lebih cepat dan lebih nyaman dari sebelumnya — semuanya menggunakan perangkat seluler modern, seperti Apple® dan Ponsel dan tablet Android®.

Data Logger CO2 mencatat dan mentransmisikan secara nirkabel ke perangkat seluler sesuai permintaan, memungkinkan pengguna untuk mengakses pengukuran dari pencatat jarak jauh hingga jarak 100 kaki (lineof-sight). Dengan menghilangkan persyaratan untuk masuk ke Internet, memasangkan perangkat, menginstal perangkat lunak komputer, atau menghubungkan logger ke komputer untuk mengunduh data, pengelola gedung dapat merampingkan studi kualitas udara dalam ruangan — mengurangi waktu dan biaya yang terkait dengan program pemantauan CO2 .

Layar LCD dengan Pemberitahuan Alarm

Manajer fasilitas dan insinyur bangunan juga harus mencari pencatat data CO2 yang menampilkan layar LCD dengan pemberitahuan alarm yang dapat diprogram.

Layar LCD menggambarkan level CO2 saat ini, status logging, penggunaan baterai, konsumsi memori, dan parameter lain seperti suhu sekitar dan kelembaban relatif. Pengguna akan sedikit membuang-buang waktu karena bisa menghemat waktu dari bekerja dengan layar yang terintegrasi dan responsif.

Dengan pemberitahuan alarm yang dapat diprogram pengguna, data logger CO2 mengeluarkan peringatan suara dan menampilkan peringatan visual pada layar LCD-nya selama peristiwa pemicu yang memenuhi syarat, seperti kadar CO2 yang melebihi ambang batas yang sehat.

Usia Baterai Hingga Enam Bulan

Daya tahan baterai yang lama merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan saat membandingkan data logger CO2.

Sementara banyak produk di pasaran yang menjual secara singkat pada daya baterai — atau membutuhkan baterai eksklusif yang mahal — kini tersedia opsi yang memungkinkan baterai logger yang berkelanjutan hingga enam bulan pada interval lima menit menggunakan baterai alkaline atau lithium AA baterai standar. Memilih data logger CO2 dengan masa pakai baterai yang lebih lama, pengguna mendapat manfaat dari fleksibilitas, peningkatan cakupan spasial, dan kemampuan untuk mengatur pemantauan CO2 di lokasi di mana tidak ada daya AC, seperti di – atau dekat – saluran udara balik HVAC.

USB Yang Terintegrasi

Saat memilih data logger CO2, USB adalah faktor kunci lainnya. Port USB meningkatkan fleksibilitas akses dan analisis data. Melalui port USB, pengguna dapat menghubungkan data logger CO2 langsung ke komputer yang menjalankan perangkat lunak grafik dan analisis, memungkinkan plot cepat, perbandingan, dan ekstraksi data. Informasi ini secara visual memperkuat presentasi dan rekomendasi dengan landasan teknik yang meyakinkan.

Port USB juga menawarkan keunggulan fleksibilitas daya yang lebih besar, mendukung berbagai skenario aplikasi yang lebih luas. Secara khusus, ini termasuk penggunaan pengisi daya USB di luar rak untuk memberi daya logger data CO2 untuk penggunaan yang lebih lama. Secara opsional, ketika laju pengambilan sampel yang lebih cepat / respons alarm diperlukan, port USB adalah opsi daya jarak jauh yang praktis untuk operasi 24/7 yang tidak terputus ketika menggunakan cache memori resirkulasi.

Rekomendasi Pemasangan

Karbon dioksida 60% lebih padat daripada udara, dan cenderung mengendap pada awalnya di dekat bagian bawah lantai. Ini bisa menyebabkan pembacaan yang terdistorsi jika logger ditempatkan terlalu rendah di dinding. Namun seiring waktu, difusi akan terjadi dan volume total udara harus mengandung konsentrasi CO2 yang sama.

Lokasi pemasangan data logger IAQ CO2 tipikal.

Untuk pengukuran IAQ tipikal seperti ditunjukkan pada gambar di atas, pasang logger di zona pernafasan, sekitar 48-72 inci (122-183 cm) secara vertikal di atas permukaan lantai — beberapa meter jauhnya dari penghuni tempat pernafasan dapat mengubah konsentrasi CO 2 yang terlokalisasi. Tetap setidaknya 36 inci (91 cm) dari sudut mana pun, 24 inci (61 cm) dari pintu terbuka, dan jauh dari jendela yang dapat dioperasikan, pintu luar, dan ventilasi.

Beberapa produsen merekomendasikan pemasangan logger di dalam saluran udara di kamar-kamar yang menarik, dengan asumsi saluran tersebut ada. Ini lebih praktis pada bangunan komersial dibandingkan unit hunian, karena yang terakhir biasanya tidak memiliki lebih dari satu pengembalian udara terpusat.

Saran pemasangan CO2 data logger yang disarankan.

HOBO Bluetooth Low Energy Carbon Dioxide – Temp – RH Data Logger

HOBO MX1102 CO2 logger Onset membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk mengukur dan merekam CO2 di gedung dan lingkungan non-kondensasi lainnya. Mengukur CO2 dari 0 – 5.000 parts per million (ppm) – dan aplikasi HOBOmobile gratis kami * memungkinkan Anda untuk mengakses data langsung dari ponsel atau tablet Anda dalam jarak 100 kaki.

Fitur Unggulan

  • Komunikasi nirkabel melalu Bluetooth Low Energy (BLE)
  • Masa pakai baterai enam bulan dengan kecepatan logging CO2 5 menit
  • Mudah digunakan dan dibongkar menggunakan Aplikasi HOBOmoblie gratis
  • Visual tinggi & suara tinggi dan rendah
  • Teknologi sensor NDIR CO2 kalibrasi otomatis memastikan akurasi yang optimal dan biaya perawatan yang lebih rendah
  • Teknologi konektivitas yang di patenkan

Data logger MX1102A mendukung pengukuran berikut:

  • Karbon Dioksida
  • Titik Embun
  • Kelemaban Relatif dan Suhu

MX Gateway

MX Gateway secara otomatis mentransmisikan data logger HOBO MX Bluetooth Low Energy (BLE) ke perangkat lunak HOBOlink berbasis cloud Onset. MX Gateway sangat ideal untuk mendapatkan akses jarak jauh ke data dari beberapa HOBO MX data logger yang memantau kondisi lingkungan dalam ruangan di gedung perkantoran, lingkungan perumahan, gudang, fasilitas pertumbuhan dalam ruangan, ruang server, museum, dan banyak lagi. MX Gateway berkomunikasi dengan HOBO MX data logger yang kompatibel melalui aplikasi HOBOmobile di perangkat seluler iOS atau Android.

Fitur Unggulan

  • Lihat dan analisis data dalam HOBOlink dari pencatat data HOBO MX BLE yang terhubung ke MX Gateway
  • Pengukuran yang mendekati waktu nyata dikirimkan ke dasbor HOBOlink Anda
  • Pemberitahuan alarm (sensor out-of-range, baterai lemah, logger berhenti, logger hilang)
  • Penyimpanan Cloud tanpa batas melalui HOBOlink
  • Komunikasi jalur situs 100 kaki
  • Wi-fi & konektivitas Ethernet

Komunikasi MXGTW1 mendukung pengukuran berikut:

  • Karbon Dioksida
  • Intensitas Cahaya
  • Kelembaban Relatif dan Suhu

Kesimpulan

Kadar CO2 adalah indikator utama kualitas udara dalam ruangan dan efektivitas ventilasi di kantor, sekolah, fasilitas kesehatan, tempat tinggal, dan ruang tertutup apa pun yang dapat dihuni orang banyak. Peningkatan kadar CO2 lebih dari 600-700 ppm di atas tingkat luar ruangan membutuhkan fokus khusus pada fungsi ventilasi dan sumber emisi. Meskipun banyak standar global yang ada menetapkan batas paparan rata-rata harian maksimum hingga 5.000 ppm, penelitian menunjukkan bahwa gangguan kognitif dan persepsi kualitas udara yang buruk dimulai pada 1.000 ppm (absolut), atau 600-700 ppm (diferensial) di atas tingkat luar. Menjaga kadar CO2 tetap terkendali biasanya membantu mengurangi polutan lain karena fokus teknik pada peningkatan ventilasi.

Manajer fasilitas dan insinyur bangunan memiliki tanggung jawab untuk memastikan kepatuhan terhadap semua undang-undang, serta komitmen untuk praktik terbaik yang direkomendasikan, yang seringkali melampaui persyaratan minimum yang ditetapkan dalam kode bangunan dan standar ventilasi.

Saat memilih data logger CO2, evaluasi spesifikasi dulu secara keseluruhan, serta kompatibilitas nirkabel dengan perangkat seluler yang mendukung Bluetooth, tampilan dan alarm terintegrasi, masa pakai baterai yang lama, konektivitas USB yang fleksibel, dan mode kalibrasi otomatis dan manual. Data Logger CO2 yang berkualitas memberikan metode yang hemat biaya untuk menilai tingkat kadar CO2 dalam ruangan, membantu menghilangkan polutan berbahaya yang tipikal dari struktur yang sempit dan berventilasi buruk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *