Eksplorasi Laboratorium Labthink – Penyebab kesalahan dalam pengujian sisa pelarut

Alat Uji untuk Laboratorium Uji Residu Pelarut

Baru-baru ini, beberapa pelanggan mendapatkan beberapa masalah, mis. kesalahan data dengan pengujian sisa pelarut bahan kemasan. Untuk mengatasi masalah ini, kami telah secara khusus mewawancarai Li, penguji senior dari Labthink Packaging Safety Testing Center untuk mencari tahu akar penyebab kesalahan dalam pengujian sisa pelarut.

“Tes residu pelarut memerlukan operasi yang sangat hati-hati. Bahkan sedikit kesalahan dapat menyebabkan kontaminasi sampel dan mempengaruhi hasil tes. Selain itu, kecepatan tes adalah faktor lain yang juga dapat mempengaruhi tes, saya percaya, itu melampaui imajinasi banyak pengguna “, kata Pak Li.

5 saran tes sisa pelarut, yang dapat membantu meminimalkan kesalahan data uji

  1. Sampel harus disimpan secara terpisah dalam kantong bersih. Kantong najis dapat menyebabkan kontaminasi pada sampel dan menyebabkan hasil tes yang tidak akurat.
  2. Penguji tidak boleh menggunakan kosmetik dengan aroma kuat, krim kulit atau parfum karena bahan-bahan yang mudah menguap dapat memasuki botol ruang-kepala yang menampung sampel dan menyebabkan hasil pengujian yang tidak akurat.
  3. Diperlukan untuk menyiapkan pemotong sampel dan bejana yang hanya digunakan untuk uji pelarut residu untuk menghindari kontaminasi silang.
  4. Ketika tester memotong sampel atau memasukkan sampel ke dalam botol headspace, disarankan untuk memakai sarung tangan karet sekali pakai untuk menghindari kontaminasi yang disebabkan oleh sentuhan tangan. Jika ditangani dengan tangan kosong, tangan harus dicuci berulang kali dengan sejumlah besar air yang mengalir. Jangan gunakan deterjen seperti sabun dan sabun cair.
  5. Sampel yang dijatuhkan selama proses pengambilan sampel dan pemuatan harus dibuang untuk menghindari kontaminasi.

Selain itu, gas residu dari sampel mudah menguap, yang mungkin merupakan faktor lain yang tidak pasti yang mempengaruhi akurasi pengujian. “Ada kasus uji residu pelarut. Sampel uji adalah kumpulan sampel dari jalur produksi. Hasil tes pada hari pertama lebih besar dari hari berikutnya, dan hari berikutnya lebih besar dari hari ketiga. Ini adalah “kesalahan hasil” yang disebabkan oleh penguapan gas yang terus menerus “, kata Li.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *