HOBO Data Logger Membantu Pelestarian Penyu di Malaysia

Merupakan rumah bagi salah satu terumbu karang paling murni di planet ini dan ekosistem yang berkembang, Pulau Tioman Malaysia juga merupakan rumah bagi Juara Turtle Project (JTP), sebuah organisasi non-pemerintah yang berfokus pada konservasi penyu laut selama lebih dari satu dekade. Bekerja secara ekstensif dengan masyarakat untuk memberi informasi, mendidik, dan mengembangkan praktik berkelanjutan untuk menangkal ancaman terhadap lingkungan, JTP mengandalkan ratusan sukarelawan dari jauh dan luas untuk meningkatkan upaya konservasi.

Hanya tujuh spesies penyu yang ada di dunia, empat di antaranya pernah ditemukan di Malaysia – Penyu Belimbing, Hijau, Penyu Sisik, dan penyu laut Oliver Ridley. Sudah 15 hingga 20 tahun sejak penyu Leatherback dan Oliver Ridley ditemukan bersarang di Pulau Tioman, namun kini hanya tinggal dua spesies – Penyu sisik dan Hijau – dengan penyu Hijau menjadi yang paling umum, di Pulau Tioman dan di seluruh dunia. Saat ini, semua kura-kura laut yang ditemukan di perairan Malaysia terdaftar sebagai terancam punah atau sangat terancam oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN).

 HOBO Pendant data loggers  dapat di berbagai lokasi pantai dan tempat penetasan untuk mencatat perubahan suhu selama masa inkubasi dan lebih memahami bagaimana suhu sarang mempengaruhi kelangsungan hidup penyu yang baru lahir

Logger data HOBO Pendant suhu dua saluran tahan air dan datager level cahaya relatif. Model 8K memiliki nilai yang besar dan cocok untuk aplikasi indoor, outdoor, dan bawah air. Logger ini menampung sekitar 6,5K bacaan 10-bit. Gunakan perisai radiasi matahari untuk pengukuran suhu yang akurat di bawah sinar matahari. Lihat RS1 Pelindung Radiasi Matahari (diperlukan perakitan) dan M-RSA (pra-rakitan) Pelindung Radiasi Matahari. Perhatikan bahwa menggunakan pelindung radiasi matahari mencegah penggunaan sensor cahaya.

  • Temperatur murah dengan indikasi alarm atau intensitas cahaya
  • Rumah tahan air untuk penggunaan basah atau bawah air
  • Pembacaan data dalam waktu kurang dari 30 detik melalui antarmuka USB Optik cepat

Sementara ancaman alami terhadap populasi penyu tidak bisa dipungkiri, mereka yang mendorong penyu menuju kepunahan semuanya disebabkan oleh manusia. Ancaman-ancaman ini termasuk pemanenan telur untuk konsumsi, penangkapan yang tidak disengaja oleh industri perikanan komersial, keterikatan dalam puing-puing seperti bahan jaring plastik yang dibuang, konsumsi plastik dan mikroplastik, hilangnya habitat karena meningkatnya pariwisata dan pembangunan di daerah pantai, ganggang yang berbahaya, polusi laut yang memengaruhi sumber makanan, dan polusi cahaya, yang dapat mengacaukan penyu penyu dalam perjalanan mereka mencapai lautan, menyebabkan mereka mengembara di pantai tempat mereka sering mati karena dehidrasi atau pemangsaan.

Dengan misinya untuk melindungi apa yang tersisa dari populasi kura-kura laut bersarang di Pulau Tioman dan meningkatkan kesadaran akan masalah global yang menghancurkan yang memengaruhi spesies cantik dan terancam punah ini, JTP bekerja tanpa lelah untuk menilai dan melestarikan area bersarang penyu dan meningkatkan penyu. tingkat kelangsungan hidup telur penyu. Upaya yang sedang berlangsung meliputi: pemantauan pantai, yang melibatkan satu atau lebih sukarelawan / staf yang melakukan patroli pantai pagi dan malam, baik dengan berjalan kaki atau dengan perahu, untuk memeriksa kegiatan penyu dan mengumpulkan data tentang populasi penyu yang bersarang; manajemen tempat penetasan, yang melibatkan pemindahan telur dengan hati-hati dari sarang penyu ke reproduksi sarang asli yang terletak di lingkungan yang aman di tempat penetasan; menetas melepaskan ke laut setelah masa inkubasi dua bulan; dan penggalian sarang untuk menentukan tingkat keberhasilan dan untuk mengevaluasi mengapa beberapa telur gagal menetas.

Baru-baru ini, JTP mulai menggelar Onset HOBO Pendant data logging di berbagai lokasi pantai dan tempat penetasan untuk mencatat perubahan suhu selama periode inkubasi dan lebih memahami bagaimana suhu sarang mempengaruhi kelangsungan hidup penyu yang baru lahir. Di setiap lokasi pemantauan, satu pencatat data HOBO Pendant dikubur di tengah kopling telur (sekitar 70 cm), satu dikubur di dekat bagian atas sarang (sekitar 10 cm), dan dua dikerahkan di sebelah sarang , untuk membandingkan fluktuasi suhu dengan dan tanpa telur.

Data Logger suhu setiap jam selama dua bulan. Kemudian data suhu diunduh dari para penebang dan dianalisis sehubungan dengan ukuran kulit tetas (panjang dan lebar) dan kesesuaian (waktu yang mereka habiskan untuk berbalik ketika ditempatkan terbalik). Data yang dikumpulkan dari penebang HOBO yang tahan air dan kasar ini juga memberikan informasi penting tentang rasio jenis kelamin tetas, karena peningkatan suhu inkubasi dapat menyebabkan ketidakseimbangan rasio jenis kelamin yang mengurangi peluang reproduksi dan mengurangi keragaman genetik spesies. Hasil pemantauan menunjukkan suhu yang lebih rendah dan fluktuasi suhu yang lebih besar lebih dekat ke permukaan pasir, dan suhu tinggi lebih dalam di dalam sarang, memberikan informasi tentang panas metabolisme telur penyu.

Dengan menggunakan semua sumber dayanya, termasuk metode berteknologi rendah seperti patroli pantai dan metode berteknologi tinggi seperti pencatatan data suhu, dan dengan bantuan sekitar 400 sukarelawan per tahun, Proyek Penyu Juara berencana untuk terus melindungi dan mempromosikan populasi penyu. di Pulau Tioman, dan, akhirnya, di seluruh dunia. Jika Anda tertarik untuk membantu, Anda hanya perlu berkomitmen untuk tinggal empat malam, dan tidak ada pengalaman sebelumnya dengan penyu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *