Menginstal / Memasang HOBO Water Temperature Pro v2 Data Logger Pada Aliran Air Sungai

Gambaran

SOP ini menjelaskan cara memasang data logger di saluran aliran untuk pengumpulan data sepanjang tahun. SOP ini juga mencakup karakteristik situs mana yang akan direkam untuk memudahkan pengambilan data logger.

Persediaan

  • Sistem Penentuan Posisi Global (GPS; telah dimuat sebelumnya dengan koordinat situs dalam derajat desimal lintang / bujur atau Universal Transverse Mercator [UTM])
  • Peta
  • Formulir Instalasi Data Logger Suhu Aliran (lihat contoh di Lampiran 1)
  • Pensil
  • Kamera digital
  • Termometer digital
  • Data logger awal (U22, Pendant, atau TidbiT)
  • Pelindung matahari PVC (1 per logger data)
  • 8-in. pengikat kabel / zip (lebar 0,095 inci; minimal dua per Pendant)
  • 11-in. pengikat kabel / zip (lebar 0,18 inci; minimal dua per U22 atau TidbiT)
  • 36-in. pengikat kabel / zip (lebar 0,35 inci; tiga per lokasi)
  • Kantong pasir tahan UV (dua per lokasi)
  • 36-in. rebar (diameter 0,5 inci; satu per situs)
  • Tutup tulangan (satu per potong tulangan)
  • DUCKBILL Earth Anchors Model 40 (satu per lokasi)
  • Batang penggerak untuk DUCKBILL Earth Anchors Model 40 (satu per lokasi)
  • DUCKBILL Earth Anchors Model 68 (satu per lokasi)
  • Batang penggerak untuk DUCKBILL Earth Anchors Model 68 (satu per lokasi)
  • palu godam 5 lb
  • Penandaan (opsional)
  • Pemotong kawat
  • Sepatu bot rendam atau perlengkapan

Prosedur — Instalasi Data Logger

  1. Arahkan ke situs menggunakan unit GPS dan peta.
  • Dapatkan sedekat mungkin dengan UTM yang dimuat sebelumnya atau koordinat lintang / bujur; jarang mungkin untuk mencapai lokasi yang tepat karena keakuratan yang melekat pada unit GPS komersial.
  • Jika koordinat tidak berada dalam saluran sungai (misalnya, berada di lereng bukit yang berdekatan), ambil jarak terdekat ke sungai.
  • Koordinat hanyalah titik awal. Lokasi sebenarnya untuk penempatan data logger akan bergantung pada tempat keamanan, kedalaman, dan pencampuran yang memadai ditemukan.
  1. Pilih lokasi sebenarnya untuk jangkar berdasarkan keamanan, kedalaman, dan pencampuran yang memadai (Gambar. 3.1 ).
Gambar 3.1. Foto yang menunjukkan situs pemantauan suhu melihat ke hilir selama aliran rendah ( SEBUAH) dan aliran tinggi ( B), dan melihat ke hulu selama aliran rendah ( C) dan aliran tinggi ( D). Perhatikan bahwa data logger dilampirkan ke jangkar karung pasir di dasar batu. Foto oleh Todd Allai, Biro Pengelolaan Lahan.
  • Keamanan. Memungkinkan data logger untuk bertahan dari aliran tinggi di mana serpihan dan hidraulik dapat melepaskan dan menggantikan pencatat data. Lokasi jangkar yang aman mungkin berada di belakang benda besar, seperti batu besar atau kayu besar.
  • Kedalaman. Memungkinkan data logger untuk tetap berada di bawah air pada aliran dasar, ketika habitat dangkal mengering tetapi sebagian air masih ada di saluran. Menambatkan data logger di dalam atau di dekat thalweg akan memastikan data logger tetap basah sampai aliran tidak lagi menahan air.
  1. Pilih metode jangkar berdasarkan karakteristik aliran. Lihat (tabel 3.1) untuk perbandingan metode jangkar.

Pertukaran antara kemungkinan jangkar bertahan arus tinggi (Stabilitas), kemudahan menemukan jangkar di kemudian hari (Pengambilan), jumlah gangguan dalam saluran yang diperlukan untuk menghapus jangkar setelah pemantauan (Jejak), dan jumlahnya waktu dan biaya peralatan (Biaya) dibandingkan. Semakin banyak bintang dalam sebuah peringkat, semakin baik peringkatnya.

Tabel 3.1. Perbandingan empat metode jangkar yang biasa digunakan untuk menginstal data logger di aliran wadeable.
  • Pengikat kabel / zip adalah metode yang disukai di sungai dengan kayu / akar yang melimpah yang berdekatan dengan air yang dalam dan bercampur. Untuk potongan kayu yang sangat besar, mungkin perlu menggabungkan dua atau lebih kayu berukuran 36 inci. Kabel / zip saling mengikat ujung ke ujung, sebagai daisy-chain (Gambar. 3.2 ).
Gambar 3.2. Foto yang menunjukkan data logger yang ditambatkan ke kayu besar dengan kabel 36 inci / pengikat zip.
  • DUCKBILL Earth Anchor (Gambar. 3.3) adalah metode yang disukai di sungai tanpa kayu yang sesuai dan dengan substrat mulai dari lanau hingga batu bulat, dan bagus untuk aliran besar dengan debit tinggi. Pada umumnya gunakan DUCKBILL ukuran terbesar yang bisa digerakkan ke dalam substrat. Dengan menggunakan palu godam dan batang penggerak yang sesuai, gerakkan DUCKBILL sedalam mungkin lurus ke bawah ke dalam substrat, tetapi sisakan setidaknya 6 inci kabel yang menonjol. Setelah mencapai kedalaman yang diinginkan, lepaskan batang penggerak dan tarik kabel dengan tekanan yang cukup besar untuk memutar dan menjangkar DUCKBILL (Gambar. 3.4 ).
Gambar 3.3. Foto menunjukkan DUCKBILL Earth Anchors Model 88 (luar), Model 68 (tengah), dan Model 40 (dalam).
Gambar 3.4. Foto yang menunjukkan data logger yang terpasang pada jangkar DUCKBILL. Perhatikan kabel abu-abu tipis di sebelah kiri pelindung surya PVC putih. DUCKBILL yang sebenarnya dikubur di sedimen di mana kabel menghilang dan disorot oleh oval merah. Foto oleh Brianna Sempert, Survei Geologi AS.
  • Besi Beton adalah metode yang lebih disukai di sungai tanpa kayu yang sesuai dan dengan substrat lumpur atau pasir, dan baik di sungai dengan jarak pandang yang buruk, karena tulangan yang menonjol keluar dari air mudah ditemukan. Dengan menggunakan palu godam, gerakkan tulangan secara vertikal ke dalam substrat, sisakan sebagian yang menonjol dari permukaan air. Gunakan tutup rebar untuk keamanan dan visibilitas (Gambar. 3.5 ).
Gambar 3.5. Foto yang menunjukkan data logger yang ditambatkan ke bagian tulangan 36 inci yang menonjol secara vertikal dari substrat, disorot oleh oval merah. Perhatikan tutup tulangan kuning untuk keamanan dan jarak pandang.
  • Karung pasir adalah metode yang lebih disukai di sungai tanpa kayu yang sesuai, dengan batuan dasar atau substrat bebatuan, atau ketika benturan atau jejak jangkar menjadi perhatian. Karung pasir bekerja paling baik di aliran yang lebih kecil di mana aliran tinggi tidak terjadi. Gandakan karung pasir dan isi 3/4 penuh dengan kerikil / batu besar. Mengisi dengan media yang lebih kecil akan menghasilkan kantong yang lebih berat (Gambar. 3.6 ).
Gambar 3.6. Foto yang menunjukkan data logger berlabuh ke karung pasir di dasar batu besar, disorot oleh oval merah. Foto oleh Todd Allai, Biro Pengelolaan Lahan.
  1. Masukkan data logger yang diluncurkan sebelumnya ke pelindung surya PVC dan utas dua 8-in. atau 11-in. kabel / tali pengikat melalui pelindung matahari dan data logger. Amankan pelindung matahari dan data logger ke jangkar (Gambar. 3.7).
Gambar 3.7. Foto menunjukkan data logger Onset U22 di dalam pelindung surya PVC dan dipasang ke kabel jangkar DUCKBILL dengan dua kabel / pengikat ritsleting 11 inci.
  • Jika menggunakan 36-in. kabel / zip ikat di sekitar kayu, lingkarkan kabel / zip yang lebih kecil di sekitar 36-in. kabel / tali zip.
  • Jika menggunakan jangkar DUCKBILL, pasang pencatat data ke loop yang disediakan di kabel jangkar.
  • Jika menggunakan tulangan, pasang data logger di mana tulangan menonjol dari substrat. Jika ada kekhawatiran bahwa pengikat kabel / zip akan tergelincir pada tulangan, pertimbangkan untuk memasang penjepit kawat di atas pengikat kabel / ritsleting agar tidak bergerak.
  • Jika menggunakan karung pasir, pasang data logger ke lubang di karung pasir tempat pengikat dipasang.
  1. Gantung penandaan pada vegetasi di dekat data logger. Jika peraturan melarang penggunaan penandaan atau pencurian menjadi perhatian, jangan menggantung penandaan.
  2. Ukur suhu air di lokasi data logger menggunakan termometer digital.
  3. Ambil beberapa foto lokasi data logger. Jika memungkinkan, seorang anggota kru harus berdiri di samping data logger dan menunjuknya untuk skala / referensi. Menangkap fitur unik di dekat data logger (seperti bongkahan besar atau halangan).

Prosedur — Catat Data pada Formulir Instalasi Data Logger Suhu Aliran

  1. Situs : Masukkan pengenal situs unik.
  2. Kru : Masukkan nama personel yang terlibat dengan pemasangan.
  3. Tanggal : Masukkan tanggal pemasangan.
  4. Waktu : Masukkan waktu pemasangan.
  5. Data Logger Serial : Masukkan serial number; lihat tujuh atau delapan digit angka yang tercetak di luar pencatat data (Gambar. 3.8 dan Gambar 3.9).
Gambar 3.8. Foto yang menunjukkan penempatan nomor seri pada data logger Onset U22.
  1. Koordinat Lintang / Bujur atau UTM : Masukkan koordinat lokasi sebenarnya (diperoleh dari GPS) tempat data logger dipasang, bukan koordinat yang dimuat sebelumnya yang digunakan untuk secara umum menemukan lokasi pemasangan.
  2. Kondisi Lokasi : Lingkari Basah atau Kering tergantung pada apakah ada air di lokasi.
  3. Suhu Air : Masukkan suhu, diukur dengan termometer digital, pada saat pemasangan.
Gambar 3.9. Foto yang menunjukkan penempatan nomor seri pada data logger Onset Pendant
  1. Kondisi Pencatat: Lingkari uraian yang paling sesuai dengan kondisi pencatat data pada saat penginstalan. Catat di mana letak sensor (Gambar. 3.10) pada data logger dan catat apakah sensor benar-benar terendam, terendam tetapi dekat dengan permukaan air, terpapar udara tetapi dekat dengan permukaan air, atau benar-benar kering. Bergantung pada tujuan studi, mungkin tepat untuk memasang data logger di dekat permukaan air atau di saluran aliran kering.
Gambar 3.10. Foto menunjukkan data logger Onset U22 dengan ujung sensor disorot oleh lingkaran merah.
  • Sensor pada data logger U22 terletak di ujung lubang pemasangan perangkat (Gambar. 3.10).
  • Sensor pada data logger Onset Pendant dan TidbiT terletak di tengah perangkat. Karena data logger ini sangat kecil dan sulit untuk menentukan letak sensor relatif terhadap permukaan air, pertimbangkan seluruh data logger saat merekam kondisinya.
  1. Bank : Melihat ke hilir, lingkari bank terdekat (Kanan atau Kiri) ke data logger yang berlabuh. Jika data logger paling dekat dengan pusat saluran streaming, lingkari “Tengah”.
  2. Jangkar : Lingkari metode jangkar yang digunakan: Karung Pasir, Besi Beton, Kabel / tali ritsleting, atau DUCKBILL.
  3. Penandaan : Lingkaran Ya atau Tidak, untuk mengetahui apakah penandaan digantung berdekatan dengan data logger atau tidak. Perhatikan warna menandai di margin.
  4. Kualitas : Circle Great, OK, atau Poor, untuk mengevaluasi secara subjektif kualitas keseluruhan lokasi data logger dan metode jangkar dalam hal kemampuan bertahan. Ini mengacu pada kemungkinan data logger tetap berada di lokasi yang sama di mana awalnya dipasang dan dapat ditemukan oleh personel yang tidak terbiasa dengan situs tersebut.
  5. ID Kamera : Masukkan pengenal unik dari kamera yang digunakan untuk mengambil foto situs, jika lebih dari satu kamera digunakan untuk memotret instalasi data logger.
  6. Foto : Masukkan nomor file foto kamera dari setiap foto yang diambil di situs.
  7. Catatan : Masukkan deskripsi atau sketsa situs agar dapat dengan mudah diakses dan ditemukan oleh personel yang tidak terbiasa dengan situs tersebut. Buat catatan yang cukup untuk menjelaskan lokasi pasti data logger (misalnya, karung pasir ditempatkan di sekitar 0,5 m dari tepi kanan dan sekitar 1 m di hilir dari mahoni gunung yang menjorok).

HOBO Water Temperature Pro v2 Data Logger

HOBO Water Temp Pro v2 tahan lama dengan resolusi 12-bit. Lengkap dengan sensor presisi untuk akurasi ± 0,2 ° C, logger ini mengukur suhu antara -40 ° C dan 70 ° C (-40 ° F hingga 158 ° F) di udara dan hingga 50 ° C (122 ° F) di air . Casingnya yang tahan air dan ramping memungkinkan penggunaan yang lebih lama di air tawar atau air asin. Selain itu, antarmuka USB optik Water Temp Pro v2 memungkinkan untuk memindahkan data bahkan saat pencatat basah atau di bawah air.

HOBO Water Temperature Pro v2 Data Logger

Pelindung radiasi matahari diperlukan untuk mendapatkan pengukuran suhu udara yang akurat di bawah sinar matahari (Pelindung Radiasi Surya RS1, diperlukan perakitan atau Pelindung Radiasi Surya yang telah dirakit sebelumnya M-RSA).

Fitur

1. Pengukuran tingkat penelitian dengan harga terjangkau
2. Tahan air hingga 120 meter (400 kaki)
3. Pembacaan data dalam waktu kurang dari 30 detik melalui antarmuka USB Optik yang cepat
4. Kompatibel dengan perangkat lunak HOBOware dan HOBOware Pro untuk pengaturan, grafik, dan analisis logger

Spesifikasi

Rentang operasi  : -40 ° hingga 70 ° C (-40 ° hingga 158 ° F) di udara; suhu maksimum maksimum 50 ° C (122 ° F) dalam air
Akurasi: ± 0,21 ° C dari 0 ° hingga 50 ° C (± 0,38 ° F dari 32 ° hingga 122 ° F)
Resolusi: 0,02 ° C pada 25 ° C ( 0,04 ° F pada 77 ° F)
Waktu respons: (90%) 5 menit dalam air; 12 menit di udara bergerak 2 m / detik (umum)
Stabilitas (melayang): 0,1 ° C (0,18 ° F) per tahun
Jam waktu nyata: ± 1 menit per bulan 0 ° hingga 50 ° C (32 ° hingga 122 ° F )
Baterai: 2/3 AA, Lithium 3,6 Volt, HANYA yang dapat diganti pabrik
Masa pakai baterai (penggunaan biasa): 6 tahun dengan interval logging 1 menit atau lebih
Memori (tidak mudah menguap):Memori 64K byte (sekitar 42.000 pengukuran suhu 12-bit)
Berat: 42 g (1,5 oz)
Dimensi: diameter maksimum 3,0 cm (1,19 inci), panjang 11,4 cm (4,5 inci); lubang pemasangan Diameter 6,3 mm (0,25 inci)
Bahan basah: Kotak polipropilena, cincin-o EPDM®, cincin penahan baja tahan karat
Daya apung (air tawar): +13 g (0,5 oz.) dalam air tawar pada suhu 25 ° C (77 ° F ); +17 g (0,6 oz.) Dengan boot opsional
Tahan air: Hingga 120 m (400 kaki)
Guncangan / jatuh: 1,5 m (5 kaki) turun pada 0 ° C hingga 70 ° C (32 ° F hingga 150 ° F)
Interval pencatatan:Tarif tetap atau interval pencatatan ganda, dengan hingga 8 interval dan durasi pencatatan yang ditentukan pengguna; interval penebangan dari 1 detik hingga 18 jam. Lihat manual perangkat lunak HOBOware.
Mode peluncuran: Mulai segera dan mulai tertunda
Mode pembongkaran : Bongkar saat logging; stop and offload
Indikasi baterai: Tegangan baterai dapat dilihat di layar status dan secara opsional masuk ke file data. Indikasi baterai rendah di datafile.
Sertifikat NIST tersedia: untuk biaya tambahan
Peringkat Lingkungan: IP68

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *