Kami mendengar banyak hari ini tentang bagaimana kami dapat membangun lingkungan kami dengan lebih bertanggung jawab dan efisien, tetapi bagaimana kami dapat yakin bahwa uang, upaya, dan saran ahli yang dimasukkan ke dalam produk atau proyek benar-benar terbayar? Itulah yang dipertanyakan oleh American Society of Landscape Architects (ASLA) ketika memasang demonstrasi atap hijau di kantor pusatnya di Washington, D.C.

Atap hijau adalah atap yang tertutup tanah dan tanaman, yang dilatarbelakangi oleh membran kedap air dan struktur penyangga dan drainase. Atap seperti itu biasanya salah satu dari dua jenis. Atap hijau yang luas diatapi dengan tanah enam inci atau kurang, dan ditanami tanaman yang berakar dangkal dan memeluk tanah. Atap intensif, di sisi lain, memiliki enam inci sampai dua kaki tanah, dan mendukung tanaman yang lebih besar, semak, dan bahkan pohon. Perancang atap hijau ASLA, Michael Van Valkenburgh Associates, Inc., menggabungkan kedua jenis tersebut, menciptakan taman atap bertingkat. Strukturnya lengkap dengan lereng, semak belukar, dan area pejalan kaki dengan kisi-kisi logam yang inovatif digantungkan di atas tutupan tanaman rendah.

Atap hijau lebih dari eye-catching, namun. Atap hijau dikatakan mengurangi efek pulau panas perkotaan, membantu dalam pengelolaan air hujan, dan mengurangi penggunaan energi bangunan dengan mengisolasinya dari elemen, di antara manfaat lainnya. Karena tujuan utamanya adalah menggunakan atap hijau untuk tujuan demonstrasi, ASLA menginginkan data keras tentang kinerjanya. Di situlah data logger bertenaga baterai masuk. Keith Swan bekerja untuk ASLA, dan tugasnya adalah memantau suhu di atap. Efek pulau panas terjadi ketika atap dan perkerasan bertopi hitam biasa menyerap radiasi matahari, meningkatkan suhu rata-rata di atasnya, dan dengan perluasan, di atas seluruh kota. Sebaliknya, atap hijau tidak menyerap banyak radiasi matahari, dan suhu lebih dingin karena evapotranspirasi, naungan oleh tanaman, dan kelembaban yang tertahan di tanah.

Atap hijau ASLA dipasang pada bulan April 2006, dan pada bulan Juli, data logger suhu bertenaga baterai dari Onset® dikerahkan. Logger, yang disebut HOBO® Pendant temperatur logger, mampu memantau dan mencatat suhu siang dan malam pada interval yang ditentukan pengguna hingga satu tahun pada suatu waktu. Seukuran baterai sel-C, logger tertutup di dalam wadah plastik keras yang menjaganya tetap kering dan bersih dalam kondisi luar atau dalam ruangan yang kasar.

HOBO Pendant® Temperature/Light 64K Data Logger UA-002-64

Data Logger ASLA memantau suhu di tiga titik di atap hijau: di lereng yang ditanami, di bawah kisi-kisi logam, dan di tangga. Selain itu, data logger terletak di dekat atap tar hitam konvensional dan non-tar hitam. “Kami telah menemukan bahwa data logger HOBO jauh lebih mudah digunakan daripada monitor suhu besar yang kami gunakan sebelumnya,” kata Swann. “Portabilitas mereka sangat bagus untuk penempatan. Kami mengakses bangunan lain dengan bantuan personel mereka, dan data logger hampir tidak terlihat di atap mereka, yang merupakan keuntungan bagi kami.”

Swann menggunakan perangkat lunak pencatat, HOBOware, untuk mengatur data logger agar menyimpan bacaan setiap dua jam. Ketika tiba saatnya untuk mengunduh data, dia hanya mengambil laptop dan naik ke atap. Stasiun pangkalan optik yang terhubung ke port USB laptop mengunduh data dari setiap data logger dalam waktu kurang dari setengah menit, dan Swann menggunakan HOBOware untuk membandingkan data dari semua situs dalam satu grafik. Dia memuji kesederhanaan proses pengumpulan data. “Kemudahan penggunaannya yang membuat mereka begitu populer di organisasi; kami senang dapat menarik data dengan mudah.”

Data menunjukkan bahwa dari Juli 2006 hingga Mei 2007, pada suhu puncak harian, atap hijau mencapai 32°F lebih dingin daripada atap di sekitarnya. “Perbedaan suhu atap hijau vs atap tetangga cukup mendukung untuk menunjukkan sifat isolasi yang bagus,” jelas Swann. “Tapi itu belum semuanya. Kami juga meninjau penggunaan listrik sebelumnya untuk menentukan apakah ada penghematan setelah memasang atap hijau. Menggunakan data ‘sebelum dan sesudah’, ditentukan bahwa kuartal pertama tahun 2007 menunjukkan penghematan 10% pada penggunaan listrik.” Efek pendinginan dan isolasi diperkirakan hanya akan meningkat seiring pertumbuhan tanaman, dan, berkat data logger suhu HOBO Pendant, Swann dan ASLA akan dapat menunjukkan kepada pengunjung hampir setiap hari bahwa atap hijau memang berfungsi.

alatuji.co.id sebagai Distributor resmi HOBO Data Logger menjual berbagai data logger . Kami sudah dipercaya oleh lebih dari ratusan perusahaan untuk masalah Indoor monitoringoutdoor monitoring ataupun perekaman data lainnya.
Untuk Informasi lebih lanjut anda dapat menghubungi bagian marketing kami melalui whatsapp di 0813 1066 13580812 9595 7914 dan Email ke eki.alatuji@gmail.comparmin.alatuji@gmail.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.