Pentingnya Melakukan Perawatan Dan Pengecekan Kelayakan Pada Bangunan

Setiap struktur bangunan gedung harus dalam kondisi yang baik dan memenuhi kriteria teknis bangunan yang layak baik dari segi mutu (keamanan bangunan), kenyamanan, sehingga dapat melayani kebutuhan sesuai dengan fungsinya.

Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja suatu gedung adalah:

  •  
    • Cuaca, iklim dan lingkungan
    • Vibrasi akibat beban yang bekerja atau penambahan beban
    • Kondisi tanah
    • Adanya Bencana alam, misalnya: Gempa Bumi, Banjir, Tanah Longsor, dll
    • Faktor mutu bahan dan mutu struktur
    • Kualitas pemeliharaan Gedung

Untuk mengetahui kondisi aktual struktur diperlukan serangkaian investigasi, mulai dari investigasi visual, pengujian sampai dengan analisis struktur. 

Berikut tahapan yang dijalankan dalam proses penilaian kelayakan gedung atau bangunan lainnya:

  1. Pengamatan visual

Pengamatan visual diperlukan sebagai Indikasi awal ada atau tidaknya kerusakan, dimana hal-hal yang menunjukkan kemungkinan adanya kerusakan (seperti: adanya keretakan, lendutan, korosi dll) ditabulasi dan didentifikasi, untuk dilakukan pengujian lanjutan.

2. Pengujian

Metode pengujian struktur bangunan dapat dilakukan berdasarkan:
– pendekatan destruktif (Destructive Test)
– pendekatan non-destruktif (Non-Destructive Test)

Ditinjau dari faktor-faktor keamanan, ekonomis, kemudahan pelaksanaan dan keandalan, metode pengujian Non Destructive Test (NDT) menjadi pilihan yang lebih menguntungkan. Dengan metode Non Destructive Test struktur tidak perlu dirusak untuk keperluan pengujian.

Pengujian Non Destructive Test (NDT) dilakukan dengan kaidah-kaidah teknik yang bisa mengakomodasi kondisi struktur gedung. Dengan melakukan pengujian NDT ini, jika kondisi struktur/ bangunan masih dalam keadaan baik, maka masih dapat difungsikan tanpa harus melakukan perbaikan akibat dilakukannya tes (tidak seperti jika dilakukan dengan destructive test).

Pengujian nondestructive test yang dapat dilakukan untuk audit struktur diantaranya:

1. Hammer Test

Tujuannya Untuk Memperkirakan mutu beton. Hammer Test cukup praktis dan murah

2. UPVT

Ultrasonic Pulse Velocity Test (UPVT) untuk mengidentifikasi mutu integritas beton dengan pendekatan rambatan gelombang ultrasonic

3. Covermeter Test

Disebut juga dengan Rebar Scanning. Tujuannya untuk mengidentikasi tebal selimut beton dan visualisasi tulangan dalam beton

4. Pulse Echo Test

Adalah proses pemeriksaan beton untuk mengetahui kondisi dan integritas beton dengan alat Pulse Echo yang bisa memvisualisasikan kondisi 3D didalam struktur beton

5. Impact Echo Test

Untuk mendeteksi celah di dalam struktur dan ketebalan suatu lapisan struktur. Ini bisa diterapkan pada lapisan struktur perkerasan, lantai jembatan, pelat lantai gedung dan lainnya

6. Brinell Test

Adalah untuk menentukan kekerasan suatu material serta daya tahan material tersebut

7. Core Drill

Core Drill adalah mengambil sampel beton dengan cara pengeboran, untuk diuji di laboratorium guna mengetahui kuat tekan beton

8. Half Cell Potential Test

Atau biasa disebut juga dengan Uji Korosi. Yaitu metode untuk mengetahui tingkat korosi besi tulangan yang berada di dalam beton

9. Uji Tingkat Karbonasi Beton

Menguji tingkat karbonasi pada beton struktur sehingga bisa diketahui umur bangunan tersebut

10. Uji Verticality

Pengukuran, dengan menggunakan Total Station, untuk mengetahui tingkat presisi ketegakan struktur bangunan

Selain ditinjau dari aspek struktur penyelidikan kelayaka juga akan mengidentifikasi utilitas, estetika, serta kondisi sosail dan lingkungan sekitar bangunan, apakah masih mendukung terhadapat keberadaan dan fungsi bangunan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *