Root Detector (Alat Uji Akar Pohon) merupakan solusi untuk memberikan kemudahan untuk mengetahui kondisi akar pohon yang terpendam di dalam tanah, Selain akar pohon terdapat juga alat uji kesehatan pada batang pohon yang dapat mengetahui kondisi di dalam batang pohon apakah terdapat rongga (hollow) dan juga bagian yang membusuk (Decay) dengan tekologi Tomograph yang dapat memberikan gambaran secara 3D pada software di komputer ArborSonic 3D Acoustic Tomograph.

Bagaimana Cara Kerja Alat Uji Akar Pohon ?

Dengan teknologi perambatan sinyal suara, kita dapat mengetahui kondisi akar pohon yang terpendam di dalam tanah.

Ilustrasi pemasangan sensor alat uji akar pohon FAKOPP Root Detector

Sinyal suara dihasilkan pada kerah (pangkal) akar akan bergerak cepat pada material kayu tetapi melambat di tanah. Pada Alat Uji Akar Pohon (Root Detector) Terdapat 2 sensor yang digunakan untuk melakukan pengujian, Sensor yang pertama adalah SD02 piezo sensor yang disebut sebagai START Sensor pada gambar di atas dan Sensor ke dua adalah Soil Sensor yang disebut sebagai RECEICVER pada gambar di atas.

Prinsip kerja pengujian dengan mengukur Waktu rambatan suara pada sensor SD02 Piezo (Start) dengan Sensor Soil (Receiver). Jarak antara sensor SD02 Piezo (Start) dan Sensor Soil (Receiver) diukur dan kecepatan suara dihitung, Peningkatan kecepatan suara menunjukkan adanya akar.

Sensor start ditempatkan pada leher akar pohon yang menghadap ke tanah membentuk sudut sekitar 45°. Sensor tanah ditempatkan di sekitar pohon. Sensor start diberikan pukulan paku dengan berat berat 100g – memulai pengukuran waktu. Sinyal suara berjalan di pohon dan di tanah, Saat sinyal mencapai sensor tanah maka pengukuran waktu berhenti, dan µs-s yang terukur dikirim ke komputer.

Ilustrasi Jarak Pemasangan Sensor Piezo dengan Sensor Soil FAKOPP Root Detector

Sudut antara sensor Start dan Sensor Receiver tidak boleh melebihi 90°. Sudut maksimum yang disarankan adalah 60°. Jadi, disarankan untuk mengganti sensor start dua kali selama pengukuran di sekitar pohon.

Alur Proses Pemasangan Perangkat Sensor Pengujian Akar Pohon dengan Root Detector FAKOPP

  1. Letakkan sensor SD02 Piezo (Start) di pohon mengarah ke akar sekitar 45°.
  2. Sambungkan konektor BNC ke kotak amplifier (ArborSonic) (hitam).
  3. Sensor tanah (silinder) juga harus dihubungkan ke kotak amplifier.
  4. Hubungkan kotak baterai ke kotak amplifier menggunakan kabel link.
  5. Ikat tali yang longgar di sekitar pohon. Tali akan membantu Anda menjaga jarak konstan antara pohon dan sensor tanah. Ukur jari-jari lingkaran (jarak yang ditunjukkan di sini sebagai garis merah). Saat Anda menggerakkan sensor tanah, jaraknya akan sama dengan cara ini.
  6. Kami menyarankan Anda menempatkan posisi SD02 Piezo (Start) ke sisi utara batang pohon.
Contoh pemasangan alat uji akar Root Detector Fakopp

Alur Proses Pembacaan Data Hasil Pengujian

Instalasi : salin file ke hard drive Anda dan Anda perlu menginstal .NET 4.0

  1. Pilih port COM yang sesuai. Anda dapat menggunakan manual ArborSonic jika Anda memiliki masalah dengan pemasangan Bluetooth. Anda harus menggunakan port yang sama seperti di ArborSonic.
  2. Buka port dengan mengklik “Buka”.
  3. Karakter biru di jendela mewakili data input mentah. Anda tidak perlu mengkhawatirkannya.
  4. Pukul sensor yang ditempatkan di pohon menggunakan palu 100 g (bagian dari paket ArborSonic).
  5. Data yang diukur akan ditampilkan langsung ke bidang mentah (karakter biru).
  6. Atur radius (garis merah pada hardware setup)
  7. Sudut dasar (le) direkomendasikan untuk menjadi 0 derajat
  8. Nilai yang direkomendasikan untuk Langkah adalah 15 cm.
  9. Setelah 3 pukulan (3 data valid), tekan tombol “Store”. Lebih banyak hit tidak menyebabkan masalah.
  10. Naikkan N dan gerakkan sensor dengan jarak yang diberikan oleh nilai “Langkah” searah jarum jam.
  11. Tekan lagi dan ulangi langkah 5-11 saat Anda melingkari pohon.
  12. Di akhir pengukuran pilih “Simpan” dari menu “File”.

Data akan ditampilkan di sisi kiri bawah jendela. Menurut kecepatan yang diukur, warna lingkaran kecil yang mewakili titik pengukuran akan berubah. Titik yang lebih gelap menunjukkan kecepatan yang lebih tinggi yang menunjukkan adanya akar. Sistem ini mampu mendeteksi akar 30-40 cm di bawah permukaan.

Menghasilkan grafik di Excel dari file .rdm

RootDetectorConverter adalah perangkat lunak yang dapat mengonversi file .rdm menjadi .xlsx, file Microsoft Excel. Ini bisa menjadi alat yang berguna untuk membuat grafik.

Perangkat lunak ini tersedia di beranda fakopp.com dalam file .zip. Jika Anda ingin menggunakannya, silakan unduh dan unzip konten ke folder yang tepat.
Mulai RootDetectorConverter.exe.

Di sini Anda dapat memutuskan apakah Anda ingin program mengisi data yang hilang, menunjukkan pengukuran mentah (tidak hanya rata-rata waktu yang diukur pada posisi yang tepat) dan/atau menambahkan baris untuk melengkapi lingkaran (membuat baris bernilai nol hingga mencapai 360 derajat ).

Di sisi kanan jendela Anda dapat Browse komputer atau drive Anda untuk file atau Anda cukup drag dan drop file ke area abu-abu. File .xlsx akan segera dibuat (tidak lebih dari beberapa detik) dan mereka akan muncul di folder file asli, dinamai sesuai file asli.

Panduan langkah demi langkah untuk membuat grafik radial adalah Excel


1.) Selama pengukuran JANGAN menekan “Simpan / Store” sepanjang waktu. Tekan “Simpan / Store” HANYA setelah Anda selesai pada satu posisi. Tekan “Store / Simpan” hanya sekali pada suatu posisi.
2.) Ukur langkah demi langkah jika tidak mutlak perlu jangan bergerak maju mundur. Simpan data setelah pengukuran.
3.) Ambil dan letakkan “Drag and Drop” file .rdm ke perangkat lunak konverter.
4.) Buka file .xlsx di excel. Harus ada kolom seperti radius (meter), sudut (derajat) dan kecepatan rata-rata (meter per detik).

5.) Tandai data kecepatan rata-rata untuk radius.

6.) Buka tab Sisipkan dan Lihat Semua Bagan

7.) Pergi ke Semua Grafik dan Radar

8.) Masukkan grafik radar.

9.) Pilih label kategori



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *